Cerita di Pojok Hari 609

πŸ˜€ ❀

Husni Deski_281

Drift (Alina Baraz ft Galimatias)
β™« I only miss you when then sun goes down
Oh, your voice is my favorite sound
Swaying like the palm tress
You and me we’re poetry
Painting stories with our lips….β™ͺ

 

Buset deh nih Korea Utara. Gue kirain ngapain rame-rame pada daftar jadi relawan. Eh tahu-tahunya daftar jadi relawan buat perang sama Amrik (gubrak!). Pak Trump sama pak Kim Jong-un berhenti dulu napa ngerumpiin nuklirnya πŸ™„

Bentar lagi mau Asian Games lho ini, mendingan semangat perangnya buat di kompetisi olahraga toh??? Papan hitung mundur digitalnya udah dipasang tuh di Bundaran HI Jakarta! πŸ˜€

Ini di Indonesia juga mau tujuh belasan nih. Dulu pas bocah gue kan pernah kebelet banget pengen ikutan macem-macem lomba. Tapi sempet malu-malu anjing gitu kan. Akhirnya gue didorong (beneran ini badannya yang didorong!) sama bapake. Udah didaftarin ke beberapa lomba khusus bocah.

Waduh! Udah kepalang tanggung yaudah deh lumayan kan apalagi pas lomba yang ada bagian makan-makannya. Inget banget lomba pertama yang kuperjuangin adalah lomba minum susu kental manis putih tapi gelasnya gede banget. Makanya ini inget banget…secara kan yaaaa…itu ngabisinnya sampe bikin eneg >,<

Menang gak??? Enggak. Pas udah ngabisin setengahnya aku sebenernya udah mau angkat tangan nyerah. Tapi akhirnya tetep dilanjutkan sampe waktunya abis. Kasihan susunya, entar sedih lagi kalo gak gue abisin hihihii πŸ˜†

Kan emang yang diincer dari awal ya itu makan-makannya hahahhaa πŸ˜› . Eh ternyata yang kalah juga tetep dikasih hadiah…..sepaket cemilan! Ada chiki, teh kotak, coklat, biskuit, wafer, permen, dll.

Lomba nyabut uang koin yang dicolok-colok di apaan sih itu??? Nah itu kan dilumurin juga pake minyak. Makanya jadi susah deh tuh ngambilinnya sambil tangan diiket pulak -_-. Makanya aku gak jadi nimbrung. Langsung mlipir ke lomba makan telur rebus. Ngabisin beberapa telur rebus mulai dari ngupas sampe dimakan ludes.

Kayaknya kuatnya sampe lomba itu doang. Lomba panjat pinang, makan kerupuk, balap karung, tarik tambang, dll itu gue resmi cuma jadi penonton dan tukang soraknya aja hahhaa πŸ˜† . Emang udah kelihatan ya dari dulu bakatnya jadi tim hore sambil pegang pom-pom :v

Selain pom-pom warna-warni, kejuaraan kayak gini baru nih cocok bawa obor, bukannya dibawa-bawa pas aksi supremasi kulit putih ituh πŸ˜›

asian-games-seoul

Daripada ngabisin dana buat memugar gedung DPR atau buat bikin apartemen DPR yang pas dihitung ternyata sampe em-eman (milyar apa ember?? hihihi πŸ˜› ) itu ya, mending dialokasikan buat melatih para atlet biar makin hebat.

Termasuk untuk naikin tunjangan masa depan dan hari tua mereka, apalagi kalo udah gak produktif lagi untuk ikut kompetisi demi membela negara. Soalnya banyak dari mereka yang emang udah jelas-jelas menghasilkan sesuatu dan bikin Indonesia bangga πŸ˜‰

Buat ningkatin gizi mereka juga perlu banget lho. Gak mungkin kan atlet-atlet negara tapi badannya loyo-loyo??? Gak akan bisa nuntut yang ketinggian banget kalo mereka gak didukung dengan fasilitas, makanan, pelatih, manajemen, dan tim yang teruji.

Mungkin juga buku-buku bacaan tentang olahraga atau biografi atlet dunia berprestasi, ya gak? Biar mereka ngerasain langsung gimana rekam jejaknya πŸ˜€

Seneng banget pak menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) udah ngasih tahu kalo wisma atlet Asian Games 2018 ini udah selesai 98 persen! πŸ˜€ . Yang nyenengin lagi, beliau juga udah ngerencanain pas ajang olahraga ini selesai, wisma itu bakal dimanfaatkan sebagai hunian untuk masyarakat berpenghasilan rendah yang tinggal di ibukota. Siiiip πŸ˜€

Gue gak mau ada lagi nanti pas kompetisi berlangsung, yang diperhatiin dan dikomenin malah pakaiannya, bukannya prestasinya. Kan udah kejadian berapa kali tuh. Yang terbaru yang tentang kompetisi debat internasional di Bali yang lalu. Tim ini ngewakilin Indonesia lhooo….eeeeh yang dinyinyirin malah pakaian peserta ceweknya *bantingpompom*

Siapa yang nyinyirin??? Ya orang-orang Indonesia juga. Mereka yang bisanya cuma ngomenin soal fisik gini nih yang suka bikin malu negara. Hadeeeuh……pusing gua -,-. Kalo gak bisa komen yang nyambung, mendingan kasih semangat aja deh.

Meme-4

 

Pengen banget sesekali nonton langsung ke ajang kompetisi gede kayak gini. Teriak-teriak ngasih semangat langsung di te-ka-pe hahahhaaa πŸ˜† . Sambil makan popcorn, permen karet, dan coklat choki-choki yang banyak plus minum yang bersoda. Tapi entar sama kak kulkas aja ❀

Apalagi kalo ajang internasional gitu yang seru tuh pas acara pembukaan dan penutupannya πŸ˜€ . Banyak parade kenegaraan yang ngangkat budaya kebanggaannya masing-masing negara. Ngeliat tandingnya sesekali aja di kompetisi yang emang pengen dikepoin.

Salah satu yang bikin gue penasaran tuh kompetisi renang. Walaupun gak bisa berenang, mau gaya kupu-kupu sampe gaya batu kecemplung pun gue gak mampu -_-. Bisa bergerak ngelilingin kolam ya karena dibantu pelampung >,<

Pernah lumayan bisa ngapung-ngapung cantik gitu, karena udah lama gak pernah renang lagi, kayaknya kalo kecebur gue udah lupa tuh sama semua tekniknya. Kalo gue tetep nekat nyemplung, mungkin abis itu gak bakal nongol lagi ke permukaan hahaha πŸ˜† . Makanya selalu takjub kalo ngeliat perenang-perenang yang nyebur ke airnya pun cakep.

Walaupun belum tahu siapa aja wakil Indonesia dari cabang renang, seandainya gue ada di lokasi pasti gue akan kasih sorak-sorai paling semangat! (atau paling kenceng?? πŸ˜› )

Manggil mbok jamu aja bisa sekenceng itu masak ajang yang berjuang untuk negara ini gak bisa lebih kenceng. Kayak yang gue bilang tadi, walaupun cuma sekadar jadi penonton dan tim hore, seenggaknya tetep ada kontribusi positif yang bisa dilakukan. Tukang sorak juga dibutuhkan lhooo biar suasananya gak sepi-sepi amat πŸ˜† *siapin toa*

Semoga Asian Games 2018 sukses dan lancar-lancar aja ya. Bahkan olimpiade olahraga mana pun dan di mana pun juga aman-aman aja. Gak ada yang rusuh-rusuh gak jelas. Sedih banget kalo ajang positif gini dirusak oleh adu jotos antar suporter atau dengan sentimen karena kepentingan tertentu. Soalnya dulu pernah ada kejadian tragis yang disebut dengan Black September di Jerman.

Anggota Black September (delapan orang Palestina) ini menyandera dan membunuh sebelas atlet Israel yang akan berlaga di Olimpiade MΓΌnchen tahun 1972. Mestinya mereka ini ikutan lomba besok harinya, tapi malem pas lagi tidur, eh asrama mereka disusupi anggota Black September tadi.

Pas peristiwa penyanderaannya itu mencekam banget, ternyata operasi penyelamatannya lebih mencekam lagi. Tragis banget deh pokoknya…..dari kedua belah pihak tewas semua, kecuali dua orang atlet Israel yang sempet melarikan diri dan tiga penyandera. Akhirnya yang rugi siapa?? Ya kedua belah pihak 😦 . Kisah nyata ini ditulis jadi sebuah buku lalu diangkat jadi film berjudul Munich.

Terpilih dan lolos jadi atlet yang ngewakilin negara aja udah keren banget ya, apalagi kalo akhirnya menang dan bawa pulang medali. Entah medali emas, perak, atau pun perunggu πŸ˜€ . Walaupun ada yang bilang gak perlulah pake target-target gitu….tapi kan yang namanya kompetisi, ngukur prestasinya kan emang dari medali yang diraih. Inget gak pesannya pelatih Jesse Owens, pelari berprestasi dari Amrik yang meraih empat medali emas di cabang atletik? Film biopiknya yang berjudul Race udah pernah kuceritain lhooo.

Tahun 1962, Indonesia pernah sukses jadi tuan rumah, nah tahun 2018 nanti negeri ini dipercaya lagi jadi tuan rumah pesta olahraga terbesar di Asia ini . Semoga semua pihak yang terlibat bisa mengharumkan nama bangsa πŸ˜€

Indonesia! Prok prok prok prok prok prok!

Indonesia! Prok prok prok prok prok prok!

Gitu kan yel-yel penyemangatnya????? Udah siap dong gueeeee hahahahaa πŸ˜†